Beranda » Wisata Jepang » Tsukiji Fish Market Jepang, Wisata Pasar Ikan dan Kuliner di Tokyo

Tsukiji Fish Market Jepang, Wisata Pasar Ikan dan Kuliner di Tokyo

Tsukiji Fish Market Jepang, Wisata Pasar Ikan dan Kuliner di Tokyo

Tsukiji Fish Market Jepang

Bagi masyarakat Jepang terutama Tokyo, Tsukiji Fish Market adalah surganya para pecinta ikan. Namun, sebenarnya Tsukiji Fish Market merupakan pasar sayuran, buah, dan ikan tradisional di Tokyo. Dengan lebih dari 450 jenis barang dan juga menampung kurang lebih 2000 ton hasil laut dan 1000 ton buah-buahan dan sayuran.

Pasar Tsukiji (Tsukiji shijo) yang diawasi oleh Pasar Grosir Pusat Metropolitan Tokyo dari Biro Industri dan Perburuhan Metropolitan Tokyo, adalah grosir ikan terbesar dan pasar makanan laut di dunia. Itu juga salah satu pasar makanan grosir terbesar dalam bentuk apa pun. Pasar dibuka pada 11 Februari 1935 sebagai pengganti pasar yang lebih tua hancur dalam gempa bumi Kanto Besar 1923 , dan ditutup pada 6 Oktober 2018 untuk pindah ke Pasar Toyosu yang baru, berjarak 2,4 kilometer (1,5 mil). Pasar terletak di Tsukiji di pusat Tokyo antara Sungai Sumida dan distrik perbelanjaan Ginza kelas atas. Sementara pasar grosir dalam membatasi akses ke pengunjung, pasar ritel luar, restoran, dan toko pasokan restoran terkait tetap menjadi daya tarik wisata utama bagi pengunjung domestik dan luar negeri.

Sejarah Tsukiji Fish Market

  • Asal

Tanah tempat pasar ikan didirikan diciptakan selama periode Edo oleh keshogunan Tokugawa setelah kebakaran hebat Meireki tahun 1657. Itu diciptakan melalui reklamasi tanah di Teluk Tokyo, dan oleh karena itu daerah itu dinamai Tsukiji, artinya “tanah yang dibangun” atau “tanah reklamasi”. Namun pasar ikan tidak ditempatkan di sini sampai abad ke-20.

Pasar ikan pertama di Tokyo pada awalnya terletak di distrik Nihonbashi, di sebelah jembatan Nihonbashi yang memberi nama daerah itu. Daerah itu adalah salah satu tempat paling awal yang harus dihuni ketika Edo (seperti Tokyo dikenal sampai tahun 1870-an) dijadikan ibu kota oleh Tokugawa Ieyasu, dan pasar menyediakan makanan untuk kastil Edo yang dibangun di atas bukit di dekatnya. Tokugawa Ieyasu membawa sejumlah nelayan dari Tsukuda, Osaka ke Edo untuk menyediakan ikan untuk kastil pada tahun 1590. Ikan yang tidak dibeli oleh kastil kemudian dijual di dekat jembatan Nihonbashi, di pasar bernama uogashi (secara harfiah, “dermaga ikan”).

Pada bulan Agustus 1918, setelah apa yang disebut “Kerusuhan Padi” (Kome Sodo), yang pecah di lebih dari 100 kota dan kota sebagai protes terhadap kekurangan makanan dan praktik spekulatif pedagang besar, pemerintah Jepang dipaksa untuk menciptakan institusi baru untuk distribusi bahan makanan, terutama di daerah perkotaan. [rujukan?] Undang-Undang Pasar Grosir Sentral didirikan pada Maret 1923.

Gempa bumi Great Kanto pada 1 September 1923 menghancurkan sebagian besar pusat kota Tokyo, termasuk pasar ikan Nihonbashi. Pemerintah Tokyo, yang sudah memiliki rencana untuk merelokasi pasar karena kondisi yang tidak sehat yang dianggap tidak cocok untuk daerah yang telah berkembang menjadi pusat bisnis, kemudian mengambil kesempatan untuk memindahkan pasar ke distrik Tsukiji.

  • Konstruksi dan pembukaan

Menyusul arsitek dan insinyur gempa Great Kanto 1923 dari Bagian Arsitektur Pemerintah Kota Tokyo dikirim ke Eropa dan Amerika untuk melakukan riset untuk pasar baru. Namun, karena besarnya pasar dan banyaknya barang yang diperdagangkan, mereka terpaksa membuat desain unik mereka sendiri. Bentuk seperempat lingkaran memungkinkan akses dan penanganan yang lebih mudah untuk kereta barang dan struktur baja di atas memungkinkan ruang yang luas dan kontinu bebas dari kolom dan subdivisi. Relokasi pasar akan menjadi salah satu proyek rekonstruksi terbesar di Tokyo setelah gempa, memakan waktu lebih dari enam tahun yang melibatkan 419.500 pekerja. Tsukiji secara resmi dibuka pada 11 Februari 1935.

Setelah fasilitas pasar modern selesai pada tahun 1935, pasar ikan di Tsukiji mulai beroperasi di bawah ketentuan Undang-undang Pasar Grosir Pusat 1923, bersama dengan dua pasar utama lainnya di Kanda dan Koto. Pasar cabang yang lebih kecil didirikan di Ebara , Toshima , dan Adachi , dan di tempat lain. Saat ini, sistem pasar grosir Pemerintah Metropolitan Tokyo mencakup lebih dari selusin pasar utama dan cabang, menangani makanan laut, hasil bumi, daging, dan bunga potong.

Kemudian Pasar Tsukiji ditutup pada 6 Oktober 2018 untuk pindah ke Pasar Toyosu yang baru.

Panorama 360 Pasar Tsukiji

Lokasi Pasar Tsukiji Jepang

Pasar ini terletak di dekat Stasiun Tsukijishijo di Jalur Toei Oedo dan Stasiun Tsukiji di Jalur Metro Tokyo Hibiya. Ada dua bagian pasar yang berbeda secara keseluruhan. Pertama “Pasar dalam” (jonai-shijo) merupakan pasar grosir berlisensi dengan sekitar 900 pedagang grosir berlisensi mengoperasikan tempat pelelangan dan kios kecil dan sebagian besar pemrosesan ikan dilakukan disini. Sedangkan yang kedua adalah “Pasar luar” (jogai-shijo) yang merupakan gabungan dari toko eceran dan grosir yang menjual berbagai bahan makanan, persediaan restoran, makanan laut, peralatan dapur Jepang, dan banyak restoran, terutama restoran sushi. Sebagian besar toko di pasar luar tutup pada sore hari. Di pasar dalam pengunjung hanya diizinkan masuk pada jam 10 pagi (jam 11 malam saat pasar dipindahkan), pada saat itu aktivitas di pasar telah berkurang secara signifikan atau hampir berhenti. Namun sejumlah kecil pengunjung diizinkan masuk ke pasar dalam di pagi hari untuk melihat pelelangan tuna.

Lokasi Pasar Tsukiji Jepang

Pasar Tsukiji Jepang

Tsukiji Fish Market Pindah ke Pasar Ikan Toyosu

Pasar ikan Tsukiji menempati real estat berharga dekat dengan pusat kota. Mantan Gubernur Tokyo Shintaro Ishihara berulang kali menyerukan untuk memindahkan pasar ke Toyosu, Koto. Perpindahan yang sudah lama ditunggu-tunggu ke Pasar Toyosu baru dijadwalkan berlangsung pada November 2016, dalam persiapan untuk Olimpiade Musim Panas 2020, tetapi pada tanggal 31 Agustus 2016, kepindahan tersebut ditunda. Ada kekhawatiran bahwa lokasi baru sangat tercemar dan perlu dibersihkan. Ada rencana untuk mempertahankan pasar ritel, kira-kira seperempat dari operasi saat ini, di Tsukiji. Area pasar yang tersisa akan dibangun kembali.

Pada Juni 2017, rencana untuk memindahkan pasar ikan dimulai kembali. Tetapi tertunda pada Juli hingga musim gugur 2018. Pada 3 Agustus 2017, kebakaran terjadi di beberapa bangunan luar.

Tsukiji Fish Market Pindah ke Pasar Ikan Toyosu

Tsukiji Fish Market

Setelah situs baru dinyatakan aman setelah operasi pembersihan, tanggal pembukaan pasar baru ditetapkan untuk 11 Oktober 2018. Pasar Tsukiji tutup pada 6 Oktober 2018, dengan bisnis-bisnis pasar dalam, dimana Pasar Tsukiji pindah ke Pasar Toyosu baru antara 6 dan 11 Oktober. Meskipun pasar dalam Tsukiji telah pindah ke Toyosu, pasar luar tetap dan sibuk dengan banyak orang. Banyak turis menikmati makanan sendiri atau wisata.

Pasar Ikan Tosuyu, Pasar Tsukiji Yang Baru

Terpisah 2 km dari Pasar Tsukiji yang lama, di tempat yang baru telah disiapkan 3 gedung besar yang terhubung satu sama lain dan terhubung dengan Shijo-Mae Station (jalur Yurikamome Monorail). 2 gedung untuk ikan dan hasil laut, sedangkan gedung yang satu untuk sayur dan buah. Satu hal yang membedakan dengan Pasar Tsukiji yang lama yaitu sudah disiapkan jalur khusus bagi pengunjung untuk melihat suasana pelelangan. Jadi, tak perlu masuk ke area pelelangan dan mengganggu penjualan hasil laut. Sedangkan di tempat yang lama, pengunjung yang ingin menyaksisan pelelangan ikan dibatasi dalam 2 shift dengan kapasitas masing-masing shift 50-60 orang.

Pasar Ikan Tosuyu, Pasar Tsukiji Yang Baru

Pasar Ikan Tosuyu, Pasar Tsukiji Yang Baru

Perekonomian di Pasar Ikan Tsukiji

Pasar menangani lebih dari 480 jenis makanan laut serta 270 jenis produk lainnya, mulai dari rumput laut murah hingga kaviar paling mahal, dan dari ikan sarden kecil hingga 300 kg tuna dan spesies ikan paus yang kontroversial. Secara keseluruhan, lebih dari 700.000 metrik ton makanan laut ditangani setiap tahun di tiga pasar makanan laut di Tokyo, dengan nilai total lebih dari 600 miliar yen (sekitar 5,4 miliar dolar AS pada 28 Agustus 2018). Di Tsukiji, sekitar 1.628 ton makanan laut senilai 1,6 miliar yen ($ 14 juta) dapat dijual pada hari-hari biasa. Jumlahnya sekitar 900 dealer berlisensi di pasar, dan jumlah karyawan terdaftar bervariasi dari 60.000 hingga 65.000, termasuk pedagang grosir, akuntan, pelelang, pejabat perusahaan, dan distributor.

Tsukiji Fish Market Sushi

Dimana Tempat makan sushi di Tsukiji?? Jawaban singkatnya adalah: DI MANA SAJA! Lagi pula, ini Tsukiji, jadi tidak masalah restoran mana yang akan dipilih, semuanya akan menjadi sangat segar dan lezat. Ada banyak pilihan di pasar luar juga. Kita sering melihat turis mengantri selama 2-3 jam untuk mendapatkan sushi “terbaik” di Tokyo (atau lebih seperti yang disebutkan dalam buku panduan mereka), tetapi kecuali jika Anda seorang koki sushi yang sedang misi untuk makan di tempat tertentu, mungkin akan nikmati hidangan yang sama menyenangkannya di mana pun Anda memilih untuk makan.

Tsukiji Fish Market Sushi

Tsukiji Fish Market Sushi

Informasi dan Kegitan di Pasar Tsukiji

Pasar membuka sebagian besar pagi (kecuali hari Minggu, hari libur dan beberapa pada hari Rabu) pukul 3:00 pagi dengan kedatangan produk-produk dengan kapal, truk dan pesawat dari seluruh dunia. Yang sangat mengesankan adalah pembongkaran ton tuna beku. Rumah lelang (pedagang grosir yang dikenal dalam bahasa Jepang sebagai oroshi gyosha) kemudian memperkirakan nilai dan menyiapkan produk yang masuk untuk pelelangan. Pembeli (yang memiliki izin untuk berpartisipasi dalam pelelangan) juga memeriksa ikan untuk mengetahui yang mereka ingin menawar dan berapa harganya.

Lelang dimulai sekitar 5:20 pagi. Tawaran hanya dapat dilakukan oleh peserta yang memiliki izin. Penawar ini termasuk pedagang grosir perantara (nakaoroshi gyosha) yang mengoperasikan kios di pasar dan pembeli berlisensi lainnya yang merupakan agen untuk restoran, perusahaan pengolahan makanan, dan pengecer besar.

Informasi dan Kegitan di Pasar Tsukiji

Lelang di Pasar Tsukiji

Lelang biasanya berakhir sekitar pukul 10:00 pagi. Setelah itu, ikan yang dibeli dimuat ke truk untuk dikirim ke tujuan berikutnya atau di gerobak kecil dan dipindahkan ke banyak toko di pasar. Di sana pemilik toko memotong dan menyiapkan produk untuk eceran. Dalam kasus ikan besar, misalnya tuna dan ikan pedang, pemotongan dan persiapannya rumit. Tuna dan ikan todak beku sering dipotong dengan gergaji pita besar, dan tuna segar diukir dengan pisau yang sangat panjang (beberapa panjangnya lebih dari satu meter) yang disebut oroshi-hocho, maguro-bocho, atau hancho-hocho.

Pasar adalah yang tersibuk antara 5:30 dan 8:00 pagi, dan aktivitas menurun secara signifikan sesudahnya. Banyak toko mulai tutup sekitar jam 11:00 pagi, dan pasar tutup untuk membersihkan sekitar jam 1 siang. Turis mengunjungi pasar setiap hari antara jam 5 pagi dan 6:15 pagi dan menyaksikan jalannya acara dari area yang ditentukan, kecuali selama periode ketika ditutup untuk umum.

Karena peningkatan jumlah wisatawan dan masalah terkait yang disebabkannya, pasar melarang semua wisatawan dari pelelangan tuna pada beberapa kesempatan, termasuk dari 15 Desember 2008 hingga 17 Januari 2009, 10 Desember 2009 hingga 23 Januari 2010, dan 8 April 2010 hingga 10 Mei 2010. Setelah larangan terbaru yang berakhir pada Mei 2010, lelang tuna telah dibuka kembali untuk umum dengan batas maksimum 120 pengunjung per hari pada kedatangan pertama, pertama- dasar dilayani. Masuk ke pasar grosir interior dilarang sampai setelah 11 pagi. Karena gempa bumi Maret 2011, semua wisatawan dilarang melihat pelelangan tuna hingga 26 Juli 2011, dan sejak tanggal itu dibuka kembali.

Inspektur dari Pemerintah Metropolitan Tokyo mengawasi kegiatan di pasar untuk menegakkan Undang-undang Kebersihan Makanan.

Cara Ke Pasar Tsukiji

  • Dari Stasiun Tokyo

Naik Marunouchi Subway Line dari Tokyo ke Ginza (3 menit) dan transfer ke Hibiya Subway Line untuk sampai ke Stasiun Tsukiji (3 menit). Ongkosnya 170 yen.

  • Dari Stasiun Shinjuku

Naik Oedo Subway Line langsung dari Stasiun Shinjuku ke Stasiun Tsukiji Shijo. Perjalanan sekali jalan memakan waktu 20 menit dan biaya 270 yen.

Video Pasar Tsukiji

Pertanyaan Yang Sering Muncul Tentang Pasar Tsukiji

Apakah pasar ikan Tsukiji ditutup?
Pada tanggal 15 September, lelang tuna pasar Tsukiji yang terkenal akan menutup pintu bagi para wisatawan, menjelang tanggal penutupan akhir pasar 6 Oktober.

Apakah pasar ikan Tsukiji sudah pindah?
Tetapi sebagian besar aksi akan pindah ke Pasar Toyosu, sekitar 1,4 km dari Tsukiji; dijadwalkan dibuka pada 11 Oktober, dengan lelang tuna dimulai pada hari yang sama…Tidak seperti di Pasar Tsukiji, pengunjung tidak akan diizinkan memasuki ruang grosir besar atau menengah.

Apa yang harus saya lakukan setelah mengunjungi pasar ikan Tsukiji?

Hal yang harus dilakukan setelah mengunjungi Pasar Ikan Tsukiji :

  • Kunjungi Gardens Hamarikyu.
  • Kunjungi Kuil Tsukiji Hongan-ji.
  • Pergilah ke Ginza untuk berbelanja.
  • Carilah suvenir dan hal-hal unik lainnya di Ichifuji.
  • Lihat pertunjukan di Teater Kabukiza.
  • Nikmati pemandangan dari Jembatan Kachidoki.
  • Kunjungi Kuil Namiyoke Inari.

Kapan waktu terbaik untuk mengunjungi pasar ikan Tsukiji?
Kunjungan ke Pasar Luar Tsukiji paling baik dikombinasikan dengan sarapan sushi segar atau makan siang di salah satu restoran lokal. Restoran biasanya buka dari jam 5:00 pagi hingga sekitar tengah hari atau sore hari.

Apakah pasar ikan Tsukiji masih terbuka?
Restoran biasanya buka dari jam 5:00 pagi hingga sekitar tengah hari atau sore hari. Karena sebagian besar ikan disajikan dan dijual di Pasar Luar Tsukiji dikirim langsung dari Pasar Toyosu, ini adalah salah satu tempat terbaik di Tokyo untuk menikmati makanan laut segar.

Tsukiji Fish Market

Rated 4.2/5
based on 27914 reviews from Google reviews
Pasar Tsukiji (Tsukiji shijo) yang diawasi oleh Pasar Grosir Pusat Metropolitan Tokyo dari Biro Industri dan Perburuhan Metropolitan Tokyo, adalah grosir ikan terbesar dan pasar makanan laut di dunia.
Berlokasi di : Tokyo, Jepang
  • Alamat : 5 Chome-2-1 Tsukiji, Chuo, Tokyo 104-0045, Jepang
  • Telepon : +81 3-3542-1111

Maps Pasar Tsukiji

Comments are closed.

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.

HUBUNGI KAMI VIA WHATSAPP