Rangkaian Acara di Sanja Matsuri

Festival Sanja Matsuri, Salah Satu Festival Terbesar di Tokyo Yang Menjadi Pesona Asakusa

By

Festival Sanja Matsuri, Salah Satu Festival Terbesar di Tokyo Yang Menjadi Pesona Asakusa

Festival Sanja Matsuri, Salah Satu Festival Terbesar di Tokyo Yang Menjadi Pesona Asakusa
Festival Sanja Matsuri

Di Jepang, festival-festival paling banyak ditemukan pada saat musim panas. Karena untuk melupakan rasa panas yang dirasakan, maka diadakanlah berbagai pagelaran. Dan salah satu festival terbesar yang ada di Tokyo adalah Festival Sanja Matsuri. Festival Sanja Matsuri yang juga disebut Festival Tiga Kuil ini memiliki nama resmi Asakusa Jinja Reitaisai (Festival Besar Kuil Asakusa). Sanja Matsuri ini ditonton lebih dari satu setengah juta penonton, sekaligus dianggap festival terliar dari semua festival di Tokyo. Setiap tahunnya ada kurang lebih 2 juta orang yang datang dan ikut serta di dalam festival Sanja Matsuri.

Festival ini di adakan untuk menghormati pendiri dari kuil sensoji yaitu Hinokuma Hamanari, Hinokuma Takenari dan Hajino Nakatomo dimana ketiga orang tersebut sudah di Tuhankan di kuil Asakusa yang berdekatan dengan kuil Sensoji. Pada festival sanja matsuri ini sekitar 100 Mikoshi (dipercaya tempat bersemayam Kami, roh atau leluhur yang dihormati dalam kepercayaan Shinto) diparadekan dari kuil sensoji di jalanan Tokyo konon dipercaya untuk membawa keberuntungan. Festival ini juga diikuti oleh yakuza yang mengusung mikoshi dan mempertontonkan rajah di seluruh tubuh mereka. Festival ini pun mendaptatkan gelar sebagai The Three Great Festival of Edo (Tokyo).

Sejarah Festival Sanja Matsuri

Festival Sanja Matsuri mulai diadakan sejak tahun 1312. Dulu, sanja matsuri ini dibagi menjadi 3 perayaan, yaitu Funamatsuri, Jigenkai, dan Kannosai. Akan tetapi, kemudian ketiganya ini dirayakan bersama-sama selama 2 hari setiap bulan ke 3 tanggal 17-18. Perayaan bersama-sama itu dimulai sejak tahun 1872. Perayaannya setiap dua tahun sekali bukan setiap tahun, setiap tahun kelinci, kambing, sapi, babi, ayam, dan ular. Sejak 1872, perayaan ini dilangsungkan setiap tanggal 17-18 bulan 5.

Festival Musim Panas Sanja Matsuri
Festival Musim Panas Sanja Matsuri

Di zaman Edo, festival Sanja Matsuri ini bernama Senso-sai atau Kannonsai. Pada saat itu, Sensoji (Budha) masih bersatu dengan Kuil Asakusa (shinto), dan festival ini dirayakan sebagai matsuri Kuil Sensoji. Hingga akhirnya pada zaman Meiji (shinbutsu bunri), setelah adanya pemisahan antara agama Budha dengan agama shinto, festival ini semata-mata merupakan perayaan milik kuil Asakusa.

Festival Sanja Matsuri dahulu dan sekarang itu berbeda, jika dahulu matsuri diramaikan oleh kendaraan beroda milik 18 komunitas umar (ujiko) yang disebut dashi. Sedangkan untuk saat ini, berintikan pada mikoshi yang diusung ke sana ke mari.

Sanja Matsuri Dulu Jadi Festival Kalangan Yakuza Jepang

Matsuri ini juga terkenal sebagai tempat pesta kalangan mafia Jepang Yakuza yang bermunculan di masa lalu. Dengan pakaian matsuri kaum lelaki serba minim seperti pemain sumo, mereka menampilkan diri di tengah kerumunan orang, bahkan dipanggul naik ke atas arak-arakan seolah ikut menari, memperlihatkan tato (irezumi) nya yang menyelingkupi seluruh badannya.

Namun sejak tahun 2012 kalangan Yakuza secara resmi dilarang ikut serta dalam matsuri tersebut seiring dengan revisi UU Anti Yakuza yang diterbitkan Oktober 2011. Bahkan sejak tahun 2013 untuk pertama kali sejak 30 hingga 40 tahun lalu, siapa pun dilarang naik ke bagian mikoshi atau kuil mini yang ditandu, dipanggul bersama-sama, dipercaya berisi roh-roh dewa Shinto.

Sanja Matsuri Dulu Jadi Festival Kalangan Yakuza Jepang
Parade Anak di Sanja Matsuri

Festival ini muncul sejak jaman Edo (1603-1868) dan semakin lama semakin ramai karena semakin banyak yang percaya kalau ikut festival ini rezeki kita juga akan semakin besar. Pada awalnya, sekitar 300 tahun lalu, dua adik kakak penangkap ikan Jepang bernama Hamanari Hinokuma dan Takenari Hinokuma menemukan secara tak sengaja sebuah patung dewi kecil (Kannon) dari Dewi Pemaaf (Godess of Mercy) yang terjaring di jala mereka di tengah Sungai Sumida tanggal 17 Mei saat itu. Itulah sebabnya Sanja Matsuri diadakan sekitar tanggal 17 Mei setiap tahun.

Seorang tuan tanah Hajinomatsuchi mendengar penemuan tersebut lalu mendekati kedua kakak beradik itu. Lalu sang tuan tanah malah menyembah patung dewi tersebut. Gara-gara itu kedua kakak beradik beralih kepercayaannya menjadi beragama Buddha. Kuil Sensouji dengan lingkungannya daerah Asakusa menjadi semakin ramai dengan perubahan mendadak itu akibat pemunculan patung Dewi Pemaaf yang ditemukan kedua kakak beradik tersebut. Mereka bertiga Hajinomatsuti, Hamanari, dan Takenari akhirnya dikenal masyarakat Asakusa sebagai pendiri Asakusa dan bahkan ketiganya dianggap sebagai dewa Asakusa.

Pada saat zaman Kamakura (1185–1333) kuil di Asakusa dibangun yang kemudian diramaikan dengan Sanja Matsuri tersebut (mulai 1312) hingga kini. Dulunya nama Sanja Matsuri masih menggunakan nama Jinja Reitaisai.

Di tempat yang sama sebenarnya sejak tahun 628 sudah ada kuil besar yang kini bernama kuil Sensoji, menjadi pusat perhatian kalangan wisatawan yang pergi ke Asakusa.

Rangkaian Acara di Festival Sanja Matsuri

Suasana di sekitar Asakusa selama akhir pekan festival diisi dan energik. Orang-orang terus membanjiri jalanan di sekitar Sensō-ji dan seruling, peluit, nyanyian dan taiko (drum tradisional Jepang) dapat didengar di seluruh distrik.

>> Paket Tour Jepang Paling Populer <<

Atraksi utama festival ini adalah tiga mikoshi milik Kuil Asakusa yang muncul pada hari ketiga dan terakhir festival. Ketiga kuil kayu hitam berpernis yang rumit ini dibangun untuk bertindak sebagai miniatur versi portabel dari Asakusa Shrine. Dihiasi dengan pahatan emas dan dicat dengan daun emas, masing-masing mikoshi beratnya sekitar satu ton dan biaya ¥ 40 juta untuk dibangun. Mereka dibawa di atas empat tiang panjang dicambuk bersama dengan tali, dan masing-masing membutuhkan sekitar 40 orang tersebar merata untuk membawa mereka dengan aman. Sepanjang hari, total sekitar 500 orang berpartisipasi dalam membawa masing-masing kuil.

Rangkaian Acara di Sanja Matsuri
Mikhosi untuk Sanja Matsuri

Karena pentingnya ketiga mikoshi ini, mereka adalah kacamata saat dibawa melalui jalan-jalan. Daerah-daerah yang berada di sekitar masing-masing kuil sibuk dengan orang-orang, dan ketika mereka dibawa, mereka terguncang dan memantul dengan keras. Tindakan ini diyakini akan meningkatkan kekuatan para kami yang duduk di kuil dan membantu memberi keberuntungan di lingkungan mereka masing-masing. Tidaklah biasa bagi seseorang untuk berdiri di atas tiang-tiang yang mendukung mikoshi berteriak dan melambaikan tangan untuk membantu mengarahkan orang-orang yang membawa tempat suci. Arah rasa ini dapat menjadi penting ketika mencoba untuk menjaga satu ton mikoshi dari kecelakaan bertabrakan dengan toko-toko pinggir jalan dan menyebabkan kerusakan yang cukup besar.

Sementara tiga mikoshi utama adalah objek paling penting yang berkeliaran di jalanan selama Sanja Matsuri, sekitar 100 mikoshi kecil lainnya diarak di lingkungan itu pada hari Sabtu. Dari tempat-tempat suci ini, beberapa hanya dibawa oleh wanita atau anak-anak kecil.

Meskipun bukan bagian dari perayaan, mulai resmi dari Sanja Matsuri dimulai pada hari Kamis dengan upacara keagamaan yang penting. Upacara ini membutuhkan imam kepala Asakusa Shrine untuk melakukan ritual yang menggerakkan kami yang diabadikan dari tiga pria di Kuil Asakusa ke tiga mikoshi yang akan diarak di sekitar Asakusa selama akhir pekan. Dengan membuka pintu-pintu kecil yang terletak di setiap mikoshi (interiornya dikaburkan oleh tirai katun kecil), ketiga roh diundang ke kuil miniatur di mana mereka akan tinggal selama festival.

Festival yang lebih dipublikasikan dimulai pada hari Jumat ketika Daigyoretsu (secara harfiah “parade besar”) diadakan. Prosesi besar 19 blok yang terkenal ini menyusuri Yanagi Street dan Nakamise-dori ke Kuil Asakusa adalah acara yang digunakan untuk memberi energi kepada masyarakat. Hal ini paling dikenal untuk kostum mewah peserta, seperti penari heron- didiami, geisha dan pejabat kota mengenakan hakama (pakaian tradisional Jepang). Musisi, pemain dan penari juga berpawai menyusuri jalan-jalan Asakusa dalam pakaian tradisional Jepang selama prosesi. Pada malam hari, enam mikoshi dari lingkungan paling sentral dikirim berparade di jalan-jalan di pundak beberapa lusin orang.

Rangkaian Acara di Festival Sanja Matsuri
Nakamise-dori saat Festival Sanja Matsuri

Pada hari berikutnya, Sabtu, sekitar 100 mikoshi dari 44 distrik Asakusa berkumpul di Kaminarimon. Mereka kemudian diarak melalui Nakamise-dori dan berhenti di Hozomon di mana mereka memberikan penghormatan kepada Kannon, Dewi Belas Kasihan. Setelah itu, mikoshi dibawa ke Kuil Asakusa di mana para pendeta Shinto memberkati dan memurnikan mereka untuk tahun mendatang. Ketika upacara selesai, mereka kemudian dibawa kembali dan diarak melalui lingkungan masing-masing.

Peristiwa terpenting Sanja Matsuri terjadi pada hari Minggu berikutnya. Prosesi ketiga mikoshi milik Asakusa Shrine memulai perjalanan mereka menuruni Nakamise-dori menuju Kaminarimon pada hari Minggu pagi. Ketiga kuil yang rumit ini menghormati dan mewakili tiga orang yang bertanggung jawab untuk mendirikan Senso-ji. Selama hari terakhir festival ini, mikoshi penting ini berpisah untuk mengunjungi dan memberikan berkah bagi 44 distrik pusat kota dan perumahan Asakusa. Ketika malam tiba, tiga kuil menemukan jalan mereka kembali ke Kuil Asakusa dalam prosesi besar lainnya yang berlangsung hingga larut malam.

Atraksi Lainnya di Festival Sanja Matsuri

Selain acara-acara tradisional, Sanja Matsuri memiliki beberapa undian populer lainnya. Misalnya, pengunjung festival dapat mengunjungi ratusan toko yang ditemukan di Nakamise, jalan yang menghubungkan Kaminarimon dan Hozomon. Banyak kedai makanan kecil juga didirikan di daerah sekitarnya selama akhir pekan. Anggota Yakuza juga dengan bangga memamerkan tato mereka.

Festival Sanja Matsuri
Para Geisha di Sanja Matsuri

Kacamata lain yang menarik orang banyak adalah pertunjukan Geisha dan taiko yang terjadi pada waktu-waktu tertentu sepanjang akhir pekan. Pada hari Sabtu dan Minggu, Geisha yang mengenakan pakaian tradisional mereka mengenakan pertunjukan dari 1–3 siang di lantai dua Asakusa Kenban. Pertunjukan ini, yang mengharuskan pengunjung untuk membeli tiket, telah digolongkan sebagai salah satu dari 10 pertunjukan Geisha terbaik di seluruh Jepang. Pada hari Minggu sore, anggota Nihon Taiko Dojo, akademi taiko Tokyo terkemuka, melakukan pertunjukan musik tradisional setengah jam gratis di Asakusa Shrine.

Waktu dan Lokasi Perayaan Festival Sanja Matsuri

Festival Sanja Matsuri ini berlangsung selama tiga hari yaitu pada hari Jum’at, Sabtu, Minggu pada minggu ketiga bulan Mei. Sedangkan lokasinya di Asakusa, Tokyo, Jepang.

Cara ke Festival Sanja Matsuri

  • Jika kita berangkat dari Tokyo Station kita bisa menggunakan JR Keihin Tohoku Line menuju Kanda Station dilanjutkan dengan Ginza Line menuju Asakusa Station dengan harga tiket 310 yen dan waktu tempuh sekitar 17 menit saja.
  • Jika kita dari Shinjuku Station kita bisa menggunakan JR Chuo Line turun di Kanda Station juga dan kemudian di lanjutkan dengan Ginza Line. Waktu tempuh sekitar 27 menit dengan harga tiket sekitar 340 yen.

Video Festival Sanja Matsuri

You may also like

Hot News

Hubungi Kami via WhatsApp